RSS

DESAIN INSTRUKSIONAL ON-LINE

12 Nov

DESAIN INSTRUKSIONAL ON-LINE: ANTARA PERUBAHAN DAN HARAPAN

            Pada bab ini akan dibahas tentang gambaran beberapa proses pembelajaran on-line  dan isu yang berkaitan dengannya yang berkembang pada saat ini. Jack Dempsey dan Rick Van Eck menjelaskan pentingnya pertumbuhan pembelajaran on-line dalam lingkungan akademik dan lingkungan perusahaan yang seiring dengan adanya tantangan dan kesempatan. Pembahasannya berkaitan dengan kesanggupan para desain instruksional untuk membawakan lingkungan yang bergantung pada hasil pembelajaran, interaksi dan interaktif, masyarakat pembelajar dan administrasi.

A. Apakah Itu Pembelajaran On-Line?

Pembelajaran on-line itu adalah setiap pembelajaran yang menggunakan internet untuk memberikan beberapa bentuk instruksi bagi pelajar atau peserta didik yang dipisahkan oleh waktu,  jarak, atau keduanya. Pembelajaran on-line dapat terjadi antara orang-orang yang tersebar di seluruh dunia atau di antara rekan kerja yang memiliki fasilitas intranet perusahaan dan jaringan area lokal (LAN). Pembelajaran on-line juga diartikan sebagai penggunaan dari jaringan sistem komunikasi yang digunakan sebagai media pengiriman. Mungkin dalam bentuk kursus, pelatihan, seminar dan situs referensi atau bahkan liservi atau kinerja dari sebuah sistem pendukung.

Pada lingkungan akademik telah ada institusi yang dibangun dengan menggunakan pembelajaran on-line dan ada lembaga virtual yang tidak menyediakan kelas on-line. Pada lingkungan perusahaan on-line termasuk disana intranet (jaringan mirip dengan internet publik tetapi aman dari akses luar) bagi karyawan perusahaan. Banyak pelatihan berlangsung pada intranet perusahaan. Alasannya adalah bahwa biaya perusahaan tidak hanya untuk transportasi dan penginapan untuk karyawan saat melakukan pelatihan ke luar kota tapi juga bisa untuk menggantikan karyawan selama pelatihan. Selain itu, karyawan bisa mendapatkan pelatihan kapan dan di mana mereka membutuhkannya, bahkan tidak perlu menunggu untuk sesi pelatihan berikutnya dijadwalkan. Karyawan dapat login ke intranet perusahaan dan mengambil kelas yang mereka butuhkan.

 B. Peranan Desaign Instruksional Dalam Pengembangan Pembelajaran On-Line

Pada pembahasan ini desaign instruksional bergantung kepada beberapa hal seperti berikut:

   1. Hasil Pembelajaran

Lingkuangan on-line membutuhkan banyak interaksi yang sehat. Interaksi manusia, kemampuan untuk mendisain hampir semua lingkungan belajar, termasuk menyediakan banyak pengalaman belajar. Dengan demikian internet dan berbagai lingkungannya memberikan kesempatan untuk mendapatkan hasil belajar yang isidental. Lebih dari media lainnya, internet memungkinkan untuk memperoleh atau memperluas pengetahuan secara mendalam.

Seringkali pekerjaan desainer instruksional adalah untuk mengatur hasil pembelajaran secara inten. Dasar desain keterampilan instruksional yang diharapkan adalah kemampuan untuk menggunakan taksonomi hasil belajar seperti yang Bloom (1950) atau Gagne (1985) dan untuk melakukan analisis instruksional untuk mencapai hasil belajar yang inten. Metodologi yang diperlukan untuk mengklasifikasikan hasil belajar dan melakukan analisis instruksional dengan baik adalah dengan mengajar di sejumlah teks-teks instruksional desain terkemuka dalam bidang kita, seperti juga keterampilan dasar lainnya seperti analisis pembelajar, kriteria yang dijadikan referensi dalam  penilaian, dan evaluasi formatif bahan instrukional. Secara umum, perlu dicatat bahwa Internet dalam inkarnasi saat ini lebih bermanfaat untuk mengajar hasil kognitif. Mengingat teknologi yang ada, umumnya kurang berguna untuk  pengembangan keterampilan psikomotor atau kesempatan sikap secara langsung.

    2. Interaksi dan interaktif

Menurut Wegner (1994), interaksi yaitu melibatkan perilaku individu dan kelompok secara langsung dan mempengaruhi satu sama lain. Sebaliknya,  interaktiv cenderung untuk berfokus pada atribut dari sistem teknologi. Sebagai contoh, diskusi dalam kursus on-line akan menghambat interaksi antara peserta didik. Demikian pula, kemandirian pelatihan berbasis komputer umumnya memiliki lingkungan belajar yang sangat interaktif.

Karena interaksi yang merupakan bagian sentral dari banyak lingkungan belajar on-line, maka hal ini berguna untuk memahami tipologi interaksi. Ada dua tipologi fungsional yang terdiri dari interaksi sebagai agen atau interaksi sebagai hasil. Ada tiga jenis interaksi antara agen yang disarankan oleh Moore (1989). Ini adalah interaksi yang terjadi (1) antara pelajar dan instruktur, (2) antara peserta didik, atau (3) antara peserta didik dan konten yang mereka mencoba untuk menguasai. Skema ini agen tidak mempertimbangkan hasil yang diharapkan dari kategori ini karena itu hanya menyediakan informasi umum tentang lingkungan belajar seorang oleh desainer instruksional.

    3. Lingkungan On-Line Sebagai Komunitas Pembelajaran

Meskipu pembelajaran on-line sering dipandang sebagai pengalaman yang mengisolasi, paradoks adalah bahwa peserta didik duduk sendirian di depan monitor komputer sebenarnya bisa memuaskan kebutuhan manusia sebagai masyarakat (DiPetta, 1998). Selain perluasan kemampuan teknologi, kenaikan fenomenal dalam virtual atau masyarakat on-line telah menjadi  attribute kepada masyarakat tradisionalyang tidak terintegrasikan di seluruh dunia (Rhinegold, 1993).

Banyak  pengembang on-line datang untuk melihat informasi yang mereka memasukkan sebagai suatu produk (permanen dalam arti buku teks) dan hal itu lebih dari sebuah proses belajar kelompok di antara berbagai pilihan peningkatan pembelajaran dan pengalaman bersama. Penelitian tentang manfaat peserta didik sebagai desainer, tutor teman sebaya, dan desain kolaboratif menunjukkan bahwa penekanan pada proses dibandingkan produk dalam desain pembelajaran on-line dapat menjadi salah satu kekuatan yang tak terduga yang mampu mengembangkan instruksi dan pelatihan on-line (Dede, 1995). Partisipasi dan kreativitas yang tidak tersedia pada kelas konventional menjadi alasan dalam merancang lingkungan belajar on-line.

 C. Peran Perancang Pembelajaran Pada Pengembangan Team

Meskipun beberapa lingkungan belajar on-line dirancang dan dilaksanakan oleh individu (terutama di universitas-universitas), namun sebagian besar juga memerlukan tim dari individu-individu untuk mencapai kegiatngan pengembangan pembelajaran on-line. Selain itu sebagai seorang desainer instruksional, para pemeran karakter biasanya juga termasuk manajer proyek, ahli materi pokok, editor, desain grafis, seorang manajer sistem, penasehat hukum, programmers, instruktur, penulis teknis, perwakilan klien, evaluator, dan spesialis pemasaran. Peran dan tanggung jawab anggota tim ini dengan baik dirinci dalam sejumlah buku dan majalah (Driscoli, 1998; Hall, 1997; Kruse & Keil, 2000; Itu: h & Murphy, 1995). Sebagai desain instruksional memiliki tanggung jawab utama dari membuat program on-line dalam menyelesaikan tujuan belajar secara baik  (pada intinya bahwa ia mengajarkan apa yang seharusnya diajar).

Produksi Courseware on-line mirip dengan upaya media pendidikan lainnya. Dalam situasi terbaik, penilaian kebutuhan menambahkan analisis dan menetapkan kebutuhan serta tujuan on-line courseware. Setelah tujuan ditetapkan, desainer instruksional membahas masalah-masalah penilaian dan menciptakan desain keseluruhan yang meliputi proses instruksional, pelajar, dan analisis lingkungan.

 D. Permasalahan Administrasi

Ketika kita berbicara tentang lingkungan belajar, akhirnya kita terfokus pada lingkungan instruksional saja,  dan melupakan elemen-elemen yang termasuk pada non-instruksional. Ketika peserta didik on-line, mereka tidak hanya memiliki akses langsung ke instruktur dan rekan-rekan mereka untuk menjawab pertanyaan yang terkait, mereka juga memiliki akses ke organisasi lainnya.

Menggunakan beberapa jenis data biaya, para peneliti mengidentifikasi ada tiga keuntungan utama dalam hal ini. Diantaranya adalah keuntungan berbasis kinerja (hasil belajar, kepuasan siswa, kepuasan instruktur, dan laba atas investasi), didorong-nilai manfaat (akses, fleksibilitas. Dan lain penggunaan ), dan keuntungan tambahan (lalu lintas berkurang dan kebutuhan parkir, spin-off dari produk dan layanan baru, dan generasi peningkatan pendapatan). Jelas, keuntungan ini dapat dinilai secara negatif dan dapat pula positif (Bates, 2000;. Bates & Bartolic 1999).

 E. Jendela Kesempatan: Kemunculan Peranan Desain Instruksional

Seperti banyak penulis (misalnya, Baldwin, 1998; Young, 1997) telah menyarankan untuk melengkapi atau mengganti kuliah dengan pengalaman yang mengacu pada pengembangan kemampuan si pembelajar dari pada proses pembrlajaran yang dilakukan guru saat ini. Sejumlah penulis, termasuk Turoff (1997). menunjukkan bahwa lembaga-lembaga pendidikan harus terakreditasi begitu juga dengan programnya. Maksudnya adalah baik diambil. Terus terang, pengembangan instruksional veteran bekerja dengan ahli subjek yang kompeten akan mengembangkan kemungkinan kursus on-line lebih efektif daripada kebanyakan profesor universitas atau pelatih yang berpengalaman. Profesor dan pelatih  spesialis konten dengan sedikit pelatihan formal atau tidak dalam memberikan instruksi sangat tergantung pada prospek mengorganisir kursus on-line.

Ada beberapa manfaat yang dapat diambil dari adanya jendela kesempatan ini diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Agar dapat memastikan bahwa mereka yang tugasnya, peran dan tanggung jawab sebagai desainer instruksional sebenarnya haruslah kompeten.
  2. Harus menyatakan banyak desainer instruksional sebagai desainer interior atau arsitektur desainer haruslah bersertifikat. Ini adalah ide yang telah dipertimbangkan untuk beberapa waktu (Bratton, 1991; Dempsey & Rasmussen, 1995). Sertifikasi dalam keterampilan tertentu pada desain instruksional minimal setidaknya menunjukkan bahwa individu tersebut memiliki tingkat dasar kompetensi di lapangan. Sebagai persyaratan sertifikasi cenderung membawa seseorang ke tingkat profesional
 
Leave a comment

Posted by on November 12, 2011 in Landasan Teknologi Pembelajaran

 

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: