RSS

ARAH MASA DEPAN KURIKULUM (FUTURE DIRECTIONS FOR CURRICULUM)

01 Dec

Ornstein & Hunkins

Chapter 13

 Pada abad ke-20 ditandai dengan era perubahan yang sangat cepat, namun disertai serba ketidakpastian. Khusus perubahan sosial akan mempengaruhi kurikulum pendidikan. Karena itu dalam menyusun kurikulum harus diperhatikan perubahan sosial pada abad ini yang begitu dinamis, bukannya statis seperti abad-abad yang terdahulu.

Tujuan akhir pendidikan adalah agar anak didik mendapatkan ilmu, keterampilan, kompetensi, dan nilai yang memungkinkan mereka hidup produktif baik bagi dirinya ataupun lingkungannya. Hal di atas dapat dicapai jika kurikulum pendidikan berorientasi kemasa depan, disusun dengan mempertimbangkan beberapa pendapat futurulog yang dapat mengidentifikasi kejadian-kejadian potensial dimasa datang. Semua itu dipengaruhi oleh visi masa depan penyusun kurikulum tersebut.  Bila visi serta bayangan masa depan salah satu akan berimplikasi juga terhadap aktifitas pendidikan yang mereka lakukan. Visi pendidikan akan masa depan dipengaruhi oleh pengetahuan mereka dimasa lalu dan bacaan mereka sekarang.

Alfin Tofler berpendapat bahwa seseorang tak dapat sepenuhnya membayangkan masa dating sebagai predeksi dari apa yang mereka lihat dan mereka dapati sekarang. Masa dating merupakan hasil dari beberapa factor yang tak dapat dikontrol, hasil dari kejadian atau keputusan dari beberapa opsi yang ada. Namun kenyataannya sebagian orang masih mengidentifikasikan masa depan yang didambakan, terbatas pada alat-alat yang mereka miliki. Meski begitu ada beberapa metode yang memungkinkan kita meramalkan perkembangan yang lebih baik di antara yang lainnya.

 MASA DATANG DAN ALIRAN MASA DATANG (FUTURE AND FUTURISM)

 Para ahli memikirkan bahwa era teknologi ke era informasi sekitar tahun 1950 an, namun menurut Jhon Nasbitt bahwa masyarakat masih terjebak dalam dua era, dimana masa industri menjadi pemimpin dalam era informasi. Jebakan ini akan mengganggu banyak orang karena beberapa informasi yang diterima dalam masa paska industri telah mengaburkan bayangan orang akan masa datang. Orang harus membiasakan diri dengan paradigma baru untuk mengatur pekerjaan dan pergaulan sosial mereka. Banyak yang tidak mengerti mengenai aturan yang telah berlaku, sehingga mereka merasa telah kehilangan rasa aman bekerja pada masa lalu dan merasa harus memulai kembali.

Ketidaknyamanan perubahan pada masa transisi timbulnya begitu mendadak. Di Eropa pergantian era agraris menjadi industri memakan waktu beberapa abad. Pergantian dari suatu industri ke masyarakat informasi hanya dalam dua sampai tiga dekade. Pergantian yang begitu cepat ini tidak memberi kita waktu untuk merefleksikan secara alami perubahan yang terjadi, bagaikan sempitnya ruang untuk bernafas. Malah Alvin Tofler menyebutnya sebagai future shock berupa disorientasi individu akibat pengalaman masa lalunya yang tidak efektif untuk memahami ataupun mengambil keputusan pada hari ini atau besok.

Pandangan kita tentang waktu pun juga punya perbedaan. Dalam era pertanian kita berorientasi pada masa lalu, era industrialisasi kita melihat kemasa sekarang, sedangkan pada era informasi kita berorientasi pada masa depan. Perubahan orientasi waktu ini juga mempengaruhi penyusunan kurikulum pendidikan yang berorientasi dengan masa depan. Walaupun pendidik mungkin tidak mempunyai alat yang perfek untuk berhadapan dengan semua aspek masa datang, sesungguhnya mereka memiliki pandangan serta kreasi masa datang. Alat tersebut merupakan bagian dari bidang futuristik, kadang disebut aliran future atau kajian future. Apapun namanya, meliputi pengetahuan ramalan dan seni dari imajinasi keduanya. Disiplin ini memandang kejadian sosial dan teknologi tidak terpisah tapi saling terkait dalam suatu sistem ataupun proses yang menyeluruh. Suatu peristiwa akan mempengaruhi peristiwa lainnya dan akhirnya berefek pada kejadian berikutnya. Dengan mengetahui interaksi demikian maka kita sering dapat membayangkan apa yang akan terjadi dimasa datang.

Futurism adalah suatu usaha sistematis dalam menggabungkan anatara ramalan kreatif dengan rencana  dan kegiatan yang akan dilakukan. Sehubungan dengan bidang fururism ini maka kurikulum seyogyanya disusun dengan berorientasi masa depan dan menentukan program pendidikan jenis apa yang mempunyai kemungkinan tertinggi dapat memahami kondisi demikian.

Dengan melihat masa depan, para pendidik seharusnya proaktif dan menghindari cara-cara reaktif. Dimasa lalu, para pendidik selalu memakai cara reaktif terhadap kejadian-kejadian yang berdampak pada program sekolah. Dan malah hal tersebut masih berlangsung karena kurikulum baru dirubah sebagai respon dari gejala yang ada pada masyarakat.

 PENTINGNYA PEMAHAMAN TENTANG KETIDAK PASTIAN

 Dunia kita ini sangat kompleks, karena itu sangat sulit memprediksi interpretasi kita pada sesuatu kejadian secara tepat atau melakukan antisipasinya sesuai dengan target. Karena itu Kenneth Boulding mengatakan, bahwa kita akan menemui serba ketidakpastian pada setiap keputusan yang diambil. Demikian juga pada keputusan-keputusan dalam bidang pendidikan. Berbeda jika situasi tersebut pasti, maka keputusan dapat menghasilkan sesuatu yang maksimal karena dapat memfokuskan pada sumber daya dan waktu yang ada. Namun Boulding sekali lagi mengingatkan bahwa kehidupan bagai nyata, tidaklah sederhana demikian, karena penuh ketidakpastian. Menyadari hal demikian, maka keputusan yang diambil oleh pendidik harus lunak, komunikatif dan dapat diterima (liquid, flexible, adaptable). Untuk mendapatkan hal bagaimana? Demikian maka keputusan dibuat terbuka dengan memberikan beberapa opsi sambil menyusun dan mereview perencanaan yang telah dibuat, karena kalau terjadi kegagalan akan memberikan resiko terbuka biaya yang tinggi. Seperti halnya dalam pendidikan jika suatu kurikulum dibuat dengan keputusan yang salah dan tidak memenuhi kebutuhan anak didik, maka akan menimbulkan masalah sosial baru, misalnya sebagai pengangguran baru.

 AREA KETIDAK STABILAN

 Herman Kahn, menyatakan bahwa masa depan dan masa lalu bukan sebuah garis lurus. Perkembangan ilmu pengetahuan telah memberikan informasi baru dan bahkan dapat merubah kesimpulan masa lalu, Karena itu para pendidik harus merubah sikap, harapan, dan pandangan mereka terutama tentang sesuatu yang tidak pernah dipelajari dimasa lalu dan berusaha mencari jawaban  yang benar.  Walaupun sulit dilaksanakan tapi perubahan persepsi terhadap masa depan itu adalah langkah awal yang baik.

Perubahan sikap ini terjadi karena terjadinya pluralisme pada masyarakat sehingga sekolah dan masyarakat sebagai tempat peleburan (melting pot) dalam bentuk cara-cara baru. Berdasarkan pandangan ini, sekolah memegang peranan integral dalam mengurangi perbedaan budaya dan etnik diantara orang-orang dalam membawakan budaya umum seperti di Amerika. Kurikulum harus dirancang dengan program mendevaluasikan keunikan masing-masing individu dalam model yang dapat diterima untuk semua, namun tetap disesuaikan dengan perkembangan talenta anak didik.

Malah harus dipikirkan bagaimana memodifikasi sekolah agar cocok dengan anak didik dari pada menuntut anak didik yang harus berubah mencocokan dengan sekolah. Menurut Maria Fantini, pendidik lebih dipersiapkan bersifat inter disiplin, dengan bermacam program pilihan dan alternatif seperti program karir yang banyak dan program perkembangan keterampilan dini. Pendidik juga harus menyadari bentuk-bentuk intelegensia anak didik dan bukan hanya melulu pada kognitif domain seperti ketrampilan musik, artistik,spesial, kinestetik, dan interpersonal. Mungkin anak didik juga akan memperoleh informasi dari media-media lain. Bahkan Daniel Bell percaya pelajar akan berkomunikasi baik dengan komputer dan media visual lainnya mungkin secara diam-diam dan tak mungkin diantisipasi. Begitu banyak informasi dari media baik visual ataupun elektronik yang memberikan kecakapan anak didik yang memberikan arti penting terhadap interpretasi terhadap dunia mereka. Anak didik mungkin akan mengalami perubahan cara belajarnya. Pemikiran dan logikanya akan sangat jauh dengan orang-orang yang telah dewasa, karena cara berpikirnya mereka telah berubah jadi multidimensi, lebih kreatif karena adanya media-media informasi yang moderen.  Kebanyakan pelajar masa depan akan berpikiran dan memproses informasi dengan yang penuh tantangan, bahkan berbeda dari guru mereka, yang masih saja tergantung pada polla berpikir klasik.

 AREA KESTABILAN

 Dalam masa perubahan ini ditemui banyak ketidakstabilan yang bisa-bisa berlanjut kemasa depan. Namun yang tetap stabil kita temui dan tak akan berubah adalah adanya anak didik, guru, sekolah, dan orang tua murid. Sekolah walaupun perannya mulai berkurang, akan tetap berfungsi sebagai mediator bagi anak-anak didik untuk mengenal kebudayaan yang ada, karena anak didik juga dapat melaksanakan proses pembelajaran dari hasil interaksi dengan media, khususnya TV dan tape. Sayangnya media ini tidak selalu bersifat awam (massifikasi) seperti yang dikatakan Toffler. Industri media akan menciptakan materi tertulis dan visual untuk pasar spesialnya, sehingga bisa kita lihat di US, majalah massa tidak lagi mempunyai kekuatan mempengaruhi kehidupan nasional.

 ARAH UNTUK TAHUN 1990

 Beberapa ahli mencatat bahwa masa ini telah terjadi perubahan yang lebih besar dalam sejarah dibanding beberapa abad silam kehidupan manusia.

Harold Shane, begitu cepatnya terjadi perubahan sehingga dari aspek sejarah baru pertama kali terjadi, bahwa manusia terdorong dari masa lalu ke masa mendatang tanpa ada kesempatan penyesuaian perubahan itu.

Tofler, berasumsi bahwa akan terjadi ledakan linear dari perkembangan ilmu. Anak yang lahir sekarang jika ia lulus kolege telah terjadi peningkatan ilmu empat kali. Namun sat dia berumur 50 tahun maka peningkatan ilmu telah meningkat 32 kali lebih besar dan 97% dari yang diketahuinya di dunia telah dipelajari semenjak dia baru saja lahir.

Daniel Bell, mengatakan bahwa era abad ini memperlihatkan bahwa peningkatan ilmu dan teknologi telah mengurangi partisipasi orang-orang dalam membuat suatu keputusan. Akibatnya masyarakat makin egoistik, terpisah, asosial dan ingin senangnya sendiri.

Michael MC Daniel, telah menyampaikan ada 7 kontribusi terjadinya perubahan cepat dan alami:

  1. Perubahan demografi, seperti sex dan pola umur, tingkat kematian, harapan hidup, ukuran keluarga, keseimbangan tua dan muda dll.
  2. Inovasi teknologi berupa perubahan adaptasi dengan munculnya mesin dan hasil produksi.
  3. Inovasi sosial, seperti aransemen baru, sistem atau gaya pendidikan, politik, ekonomi, militer, dan dimensi lain.
  4. Pergeseran nilai budaya, perubahan dalam aksioma budaya atau nilai dan ide.
  5. Pergeseran ekologi, perubahan pada ekologi alam, kejadian polusi sungai dll.
  6. Pergeseran ide informasi berupa, skope, kualitas, dan manipulasi pengetahuan, Konsep baru tentang bagaimana cara kerjanya.
  7. Difusi kultur, transfer ide, nilai, atau teknik dari satu kultur ke yang lain melalui perang, invasi, propaganda, dan traveling.

Jhon Naisbitt, mempopulerkan 10 megatrend yang berpengaruh pada pendidik dalam menyusun kulikulum:

  1. Perubahan dari masyarakat industri ke informasi.
  2. Menjalani situasi yang membutuhkan teknologi tinggi berkaitan dengan interaksi manusianya yang tinggi pula
  3. Pindah dari ekonomi nasional ke dunia
  4. Merubah rencana dan aksi jangka pendek ke jangka panjang
  5. Berangkat dari sentralisasi ke pemerintahan dan pelayanan desentralisasi
  6. Penekanan pertolongan sendiri dari pada institusi.
  7. Bertolak dari demokrasi representatif kepada demokrasi partisipasi.
  8. Berubah dari organisasi yang menampilkan hirarki kepada organisasi yang dicontohkan dengan networking.
  9. Menarik minat dalam pergeseran demokrasi dari utara ke sun belt.
  10. Berangkat dari situasi pilihan atau tidakkepada multiple opsi.

 MENGHADAPI MASA DEPAN

 Pembuat kurikulum disamping punya konsep masa depan yang berbeda-beda, juga membutuhkan pengetahuan dan ketrampilan dalam meramalkan masa depan. Ramalan adalah perkiraan yang akan terjadi jika suatu kejadian yang terus berlanjut atau bagaikan suatu jendela dimana seorang dapat melihat potensi yang mungkin terjadi dimasa depan. Ramalan harus dibedakan dengan prediksi yaitu pernyataan tentang kemungkinan tentang kejadian yang terjadi pada masa depan.

Ramalan dapat dianggap seperti pintu jendela untuk melihat rencana-rencana masa datang yang akan dibuat baik bulanan, ataupun tahunan.

Dari segi bentuk ramalan tersebut dapat dibagi dua cara, yaitu:

  1. Ramalan Eksplorasi, adalah ramalan yang diambil dari pengolahan data-data yang bertujuan menemukan kemungkinan kapabilitas, perubahan, kesempatan, dan  masalah yang mungkin atau kelihatannya muncul dimasa depan.
  2. Ramalan Normatif, adalah ramalan yang mendasarkan pada norma-norma yang mungkin sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan dalam mencapai norma tersebut.

 Dari cara pendekatan maka ramalan masa depan itu dapat pula dibagi:

  1. Ramalan Simulasi: Ramalan simulasi ini memperkirakan masa depan dengan mengaktifkan model-model yang telah dikenal dari fisik, sosial, lingkungan hukum yang menentukan bagaimana semuannya mempengaruhi masa depan. Dalam hal ini pendidik harus menciptakan model-model sistim pendidikan yang akan datang dengan melihat variabel-variabel kunci kemudian memakai formula matematika yang beragam, disain program komputer yang menjadikan mereka untuk menuju hasil dari aksi yang berlangsung, atau identifikasi dan lalu evaluasi aksi alternatif yang mungkin hasil dari membuat pilihan khusus.
  2. Ramalan Trend: Prosedur ini, pendidik memplot secara matematis batas dari kejadian (trend) yang ditemukan dan meluaskannya sampai ke masa depan.

    Contoh: Bila pendidik tertarik jumlah pengetahuan baru yang ditemukan pada subjek atau disiplin, dapat diplot dalam grafik atau perbandingan atas pont khusus dalam waktu-dekade, tahun atau bulan, dan merancang dalam peningkatkan order. Menyusun informasi dalam hal ini, pendidik dapat melihat bila variabel sebagai contoh, jumlah penemuan dalam biologi-meningkat atau menurun dengan berlalunya waktu. Garis lurus mungkin cocok dengan point dan lalu meluas diantara point yang paling akhir. Bila garis menunjukan peningkatan, lalu pendidik  dapat meramalkan mereka akan sepertinya memerlukan mengekspansikan cakupan kurikulum biologi, atau sekurangnya memikirkan cara integrasi isinya demi meyakinkan pelajar mengumpulkan informasi terbaru.

  1. Ramalan Intuitif: prosedur ini adalah sesuatu yang dapt dilakukan semua orang. Berkaitan dengan bayangan atau perasaan orang tentang masa depan. Persepsi ini dari apa yang akan mempengaruhi keputusan dan aksinya seperti halnya beberapa pandangan merek yang menjadi kenyataan. Sebagai contoh, seseorang mungkin akan merasa bahwa dimasa depan akan dibutuhkan lebih banyak lagi sains dan kursus matematika dalam sorotan meningkatnya teknologi alam dari masyarakat kita. Dengan kata lain, intuisi mereka tentang peningkatan teknologi menjadi penting sebuah alat untuk meramal apa yang berguna bagi pendidikan masa depan.
  2. Ramalan Delphi: prosedur yang paling dikenal, berupa penyaringan beberapa pendapat ahli mengenai masa depan. Proses ini dilakukan berulang beberapa kali sampai dicapai konsesus pendapat tentang masa depan. Ada beberapa tahap proses Delphi seperti melakukan beberapa kuesiner berulang-ulang dan kemudian ditarik kesimpulan dan ramalan sehingga dapat dimasukan pada kurikulum yang dibuat.
  3. Ramalan Skenario: prosedur yang membuat ramalan dengan pembuatan skenario yang berbentuk inovasi proses, imajinasi dan khayalan yang masuk akal untuk direnungkan. Skenario kurikulum dapat berupa isi, teknik, konten dari kurikulum. Disamping itu dapat juga dibuat skenario keseluruhan proses belajar dan mengajar yang mungkin terjadi.
  4. Ramalan Analisa Kekuatan: ramalan ini didasarkan pada kekuatan dan sumber daya yang dipunyai pada masa sekarang dan diproyeksikan pada masa depan. Data yang akan terkumpul dipakai untuk meramal keberadaan masing-masing kekuatan dan impak terhadap kurikulum.

 DESIGN KURIKULUM

 Subject Centered Design

Design ini adalah design tradisional yang mungkin akan hilang dimasa datang. Design ini didasarkan pada kemampuan intelektual yang harus dikuasai. Sebagai contoh dapat dilihat subjek-subjek yang harus dikuasai seperti:

  1. Pada level Sekolah Dasar (SD), subjek disainnya adalah materi dari pelajaran bahasa dan kemampuan komunikasi, ilmu sosial, matematika, sains, dan seni.
  2. Pada level Sekolah Menengah Pertama (SMP), subjek akdemik tradisional terdiri dari pelajaran bahasa Inggris, matematika, sains, ilmu sosial, dan bahasa asing.

Child Centered Design

Berbeda dari desain tradisional, maka kurikulum diarahkan pada minat dan interest anak didik. Tambah lama subjeknya berkurang bahwa sekarang cenderung ke arah dasar dan persiapan masyarakat teknologi.

 ERA KURIKULUM MASA DEPAN

  1. Informatif:

Informatif berarti kurikulum juga mempelajari cara-cara mempergunakan alat informasi komputer, karena dengan komputer anak didik dapat mengakses informasi-informasi yang mereka perlukan. Komputer juga dapat dipakai untuk mencari informasi ilmu dari bahasa asing karena kesanggupannya untuk menterjemahkan ke dalam bahasa yang dimiliki siswa. Karena itu supaya kurikulum itu informatif maka pelajaran dan penggunan komputer dimasa depan harus ditingkatkan.

  1. Masa Depan Sebagian Konten Kurikulum

Drapper Kauffman, mengusulkan 6 area kompetensi:

  1. Mempunyai akses ke informasi,
  2. Berpikir jernih,
  3. Berkomunikasi efektif,
  4. Mengerti lingkungan manusia,
  5. Mengerti individu dan masyarakat, dan
  6. Memperkuat kompetensi personal.

Dalam konten kurikulum juga harus dimasukkan bagaimana siswa mulai belajar tentang prosedur perencanaan, beberapa type heuristik yang berhubungan dengan informasi, prosedur mengendalikan stres akibat cepatnya perubahan. Jadi mereka diajak bukannya hanya berpikir kritis tentang masa depan, tapi juga bagaimana cara membatasi antara pikiran yang logis dan tidak logis.

 AREA BARU DARI KONTEN

 Bahan ajar di masa depan ada yang bisa diprediksi dan sebagian lagi tidak bisa diprediksi. Keadaan yang bisa diprediksi misalnya, pelajaran hybrid akan mengarah kepada biostatik dan biologi molekuler, pelajaran diet dan olah raga akan mengarah kepada kesehatan tubuh dan lainnya.

Keadaan yang tidak bisa diprediksi antara lain perubahan sosiobudaya yang terjadi pada masyarakat karena masyarakat yang cenderung pluralistik sehingga kurikulum masa depan mungkin lebih banyak berkaitan dengan realisme, ethnicisme, dan sexism. Sejalan dengan masyarakat yang menjadi bermacam ragam budaya dan etnik, maka harus lebih banyak lagi pelajaran tentang pendidikan global dan internasional.

Pada kurikulum baru mungkin saja akan ditemui materi-materi baru seperti pelajaran metacognition, transductive thinking, managemen, dan lainnya. Pelajaran baru terfokus mungkin berurusan dengan kelaparan, penyakit, banjir atau akibat konsekuensi sosial ekonominya. Pelajaran baru berjudul ”perbatasan” mungkin memasukkan geografi dari laut, sampai universal, juga sosiologi kejahatan atau asalnya terjadi konflik dan lebih banyak lagi kedalam kurikulum. Sejalan dengan pelajaran formal yang asli, kekomplekkan dan tantangan dari perubahan serta bagaimana menyampaikannya tidak pernah akan berakhir.

 TANTANGAN MASA DEPAN

 Untuk masa depan, pendidikan harus dapat mengantisipasi dan mengelolah masa depan sekolah agar program sekolah dapat merespon terhadap kebutuhan anak didik, bukan hanya saja dalam praktek tetapi aplikasinya kepada pekerjaan, tapi yang penting adalah membuat mereka mengerti, menerima dan menghargai kenyataan yang ditemui. Hal tersebut tidak mudah karena selama ini sekolah telah terbiasa berperan sebagai alat untuk mempertahankan kebudayaan secara konservatif.

Sekolah memerlukan organisasi agar dapat mengelolah dasar dan kecepatan tingkat perubahan. Pengelolaan tidak lagi diatur oleh segelintir orang yang membuat keputusan apa yang terbaik untuk masyarakat. Tofler mengatakan bahwa dalam mendisain  sistim pendidikan hari esok harus melibatkan segala pihak termasuk keinginan anak didik tentang masa depan yang dihadapinya yang jauh lebih komplit.

Bayangan masa depan juga dipengaruhi sikap mental ideologi. Tapi kebanyakan kita percaya harus melanjutkan rancangan program pendidikan yang menekankan individualisme, rationalisme, kekeluargaan, agama dan kebangsaan. Pada akhirnya kita harus sadar bahwa kurikulum masa depan adalah suatu pilihan alternatif bagi seluruh manusia.

Pembuat kurikulum harus menciptakan program agar seluruh pelajar dapat berfungsi optimal dalam masyarakat masa depan. Tugas berat ini memang berat dan mungkin sangat susah dicapai, namun demikian harus disadari bahwa kurikulum bertanggung jawab pada mewariskan kebudayaan.

 Kesimpulan

 Futurism, adalah usaha-usaha yang menggabungkan antara ramalan yang kreatif, terencana, dan aksi.

  1. Untuk masa depan pendidik harus lebih proaktif dan menghindari program-program yang reaktif.
  2. Pada abad ini kita hidup dalam era peralihan antara era teknologi dan informasi yang dipenuhi dengan serba ketidakpastian. Oleh sebab itu setiap keputusan yang kita ambil harus, fleksibel dan dapat beradaptasi dengan baik. Khusus untuk kurikulum tentu ditawarkan dengan bermacam-macam kreasi.
  3. Banyak perubahan yang terjadi dapat mempengaruhi arah kurikulum dan cara pendidikan disekolah.
  4. Dalam penyususnan kurikulum untuk masa depan dapat dipakai beberapa teknik ramalan yang akan dilalui pada masa depan.
  5. Tantangan yang tidak mudah bagi pendidik dalam menghadapi masa depan adalah menghidupkan bayanngan masa depan dengan membuat kurikulum yang dapat memenuhi kebutuhan dan hasrat semua sekolah dan masyarakat.
  6. Kesehatan dan vitalitas masyarakat tergantung pada tingkat signifikan dari seberapa baik kurikulum menghadapi tantangan-tantangan dimasa depan.
About these ads
 

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: